Infeksi Cns

Definisi

Sistem Saraf Pusat (CNS) meliputi otak, batang otak, sumsum tulang belakang, meninges (selaput yang menutupi otak dan sumsum tulang belakang) dan ruang dalam kranium (tengkorak).

Infeksi CNS mengakibatkan peradangan di dalam dan sekitar otak dan yang umum dikategorikan sebagai berikut: meningitis (radang meninges yaitu membran yang mengelilingi otak dan cairan serebrospinal (CSF)), ensefalitis (radang otak sendiri) atau abses otak (kumpulan nanah terlokalisasi di dalam jaringan otak).

Etiologi 

Penyebab meningitis mungkin virus, bakteri atau jamur. Sebaliknya, sebagian besar kasus ensefalitis adalah virus dalam etiologi. Abses terlokalisir infeksi dalam jaringan otak dan mungkin disebabkan oleh bakteri, virus atau jamur. Meningitis virus biasanya memiliki program benign dan sembuh secara spontan. Beberapa infeksi CNS terkait dengan pembedahan atau penempatan perangkat pada CNS misalnya shunts, katup dll.

Epidemiologi 

Meningitis dan ensefalitis dapat terjadi pada orang tanpa penyakit yang sudah ada sebelumnya. Cedera kepala, operasi kepala dan leher baru-baru ini merupakan faktor predisposisi untuk infeksi CNS. Pasien yang mengalami imunosupresi mungkin memiliki infeksi CNS karena organisme yang tidak biasa misalnya jamur (meningitis kriptokokus) atau parasit (toksoplasma ensefalitis).

Klinis

Meningitis dan ensefalitis memiliki gejala yang sama dan meliputi:

  • Demam
  • Sakit kepala
  • Leher kaku
  • Muntah
  • Sensitivitas terhadap cahaya
  • Kebingungan dan status mental miskin
  • Ruam kulit
  • Kejang
  • Defisit neurologis seperti kelemahan anggota gerak, asimetri wajah
  • Bayi yang baru lahir dan bayi mungkin memiliki konstan menangis, mengantuk, lekas marah, leher kaku, demam tinggi dan makan miskin
  • Dalam abses, ada mungkin hanya dapat sakit kepala persisten yang kusam dan kehilangan koordinasi

Patogen umum

Infeksi CNS dapat diperoleh melalui rute yang berbeda tergantung pada jenis mikro-organisme:

  • Bakteri: Kebanyakan infeksi CNS akibat adanya bakteri biasanya menyebar melalui aliran darah. Rute transmisi lain yang memungkinkan termasuk trauma langsung(cedera kepala atau patah tulang tengkorak), menyebar dari infeksi terdekat (seperti infeksi telinga atau gigi) dan diperkenalkan selama operasi. Bakteri patogen umum meliputi Neisseria meningitidis, Listeria monocytogenes, Haemophilus influenzae dan Streptococcus pneumoniae. Bakteri kurang umum termasuk Staphylococcus aureus, Escherichia coli etc. Infeksi bakteri dapat menyebabkan bakteri meningitis atau abses. Meningitis tuberkulosis dapat terjadi pada anak-anak dan juga pada pasien yang terganggu sistem kekebalannya.
  • Viral: Enterovirus, Herpes simplex virus, cytomegalovirus (CMV), HIV adalah penyebab virus penting infeksi CNS. Di negara-negara endemik di Asia Tenggara, virus ensefalitis Jepang, virus Nipah dan virus rabies juga menyebabkan ensefalitis.
  • Jamur: Candida albicans, Cryptococcus neoformans, Aspergillus fumigatus adalah jamur oportunistik yang dapat menyebabkan infeksi CNS. Hal ini sering terjadi pada pasien yang terganggu sistem kekebalannya, seperti HIV, gagal ginjal dan transplantasi organ.
  • Parasit: Toxoplasma gondii adalah penyebab parasit yang paling umum dari ensefalitis dan abses otak. Kucing seringkali tempat penampungan parasit ini. Para pasien yang terganggu sistem kekebalannya dan bayi (perinatal, transmisi rahim) berada dalam risiko.

Diagnosis

  • Pemeriksaan neurologis
  • Pungsi lumbal (spinal tap)
  • Kultur darah
  • Magnetic Resonance Imaging (MRI)
  • Kranial Tomography Komputerisasi (CT) Scan
  • Biopsi dari ruam otak / kulit mungkin diperlukan jika infeksi tidak membaik dengan pengobatan

Pengobatan

  • Meningitis: Infeksi bakteri diobati dengan antibiotik intravena. Sinus yang terinfeksi mungkin perlu dikeringkan jika mereka adalah sumber awal infeksi. Sebagian besar virus meningitis seperti yang disebabkan oleh Enterovirus tidak responsif terhadap antibiotik dan kebanyakan kasus diselesaikan dalam 14 hari dengan istirahat dan obat untuk menghilangkan gejala. Satu-satunya infeksi virus yang dapat diobati dengan obat antivirus adalah Herpes simplex virus (HSV), Cytomegalovirus (CMV) dan HIV. Terapi antijamur diberikan untuk jamur tertentu yang diidentifikasi.
  • Viral Encephalitis: Kasus ringan mungkin sembuh secara spontan. Kasus-kasus yang lebih serius akan diberikan kortikosteroid untuk mengurangi pembengkakan di otak dan antikonvulsan untuk mengontrol kejang. Obat antivirus dengan acyclovir biasanya dimulai terlebih dahulu dan kemudian gunaan terakhir jika tes diagnostik menjadi tersedia.
  • Abses: Abses otak adalah medis darurat yang membutuhkan rawat inap dan pengobatan antibiotik yang agresif. Drainase mungkin diperlukan untuk abses besar dan untuk mendapatkan spesimen bagi manajemen diagnostik.

Pencegahan Prevention

Cara terbaik untuk mencegah infeksi CNS adalah untuk mengurangi risiko bagi setiap mikro-organisme berbahaya untuk memasuki tubuh kita. Beberapa bentuk meningitis dapat dicegah dengan vaksinasi. Beberapa vaksinasi masa kanak-kanak telah direkomendasikan yang telah berhasil mengurangi infeksi CNS meliputi:

  • Haemophilus influenzae tipe B (Hib) (dijadwalkan pada 3 bulan, 4 bulan dan 5 bulan, dengan booster pada 18 bulan)
  • Vaksin konjugat pneumokokus (dijadwalkan pada 3 bulan, 5 bulan, dengan booster pada 12 bulan)

Vaksinasi lainnya yang direkomendasikan jika diindikasikan tetapi tidak wajib di Singapura. Vaksinasi ini meliputi:

  • Vaksin konjugat Meningokokus / Vaksin polisakarida untuk mencegah infeksi meningokokus
  • Konjugat pneumokokus / Vaksin polisakarida (direkomendasikan untuk orang dewasa > 65 tahun, dewasa muda dan anak-anak dengan sistem kekebalan tubuh lemah atau penyakit kronis seperti penyakit jantung atau diabetes)
  • aksin Japanese ensefalitis (direkomendasikan untuk pelancong menghabiskan 1 bulan atau lebih di daerah pedesaan dan untuk pelancong jangka pendek yang mungkin menghabiskan waktu substansial di luar rumah di daerah pedesaan setelah senja)

Adalah penting bagi wanita hamil untuk menjauhkan diri dari mengkonsumsi makanan seperti susu yang tidak dipasteurisasi atau keju (feta, brie dan camembert) karena ini dapat menyebabkan listeriosis. Pencegahan gigitan nyamuk penting karena nyamuk vektor infeksi virus seperti Japanese ensefalitis, demam berdarah, malaria dll.

Untuk Membuat Temu Janji