Infeksi Jamur

Kata-kata Permulaan

Jamur berbeda dari bakteri dan virus kerana patogen inilah menyebabkan penyakit pada manusia.

Mikroorganisme ini ada di mana-mana dan berada di lingkungan tempat tinggal kita. Biasanya di luar dan di dalam rumah, memasuki lingkungan ruangan dalaman melalui sirkulasi udara, jendela, benda fisik, pakaian, haiwan peliharaan, dan lain-lain. Jamur yang paling biasa adalah Candida. Candida albicans adalah jamur yang paling umum menyebabkan penyakit. Istilah awam untuk infeksi Candida atau kandidiasis adalah “sariawan”, yang merupakan infeksi umum yang mempengaruhi baik orang yang sakit maupun orang sehat.

Epidemiologi

Infeksi jamur tertentu juga mengikuti distribusi geografis tertentu dan dapat “endemik” di beberapa bagian dunia seperti kokidioimykosis, blastomykosis, penicilliosis di beberapa negara. Beberapa jamur ini terkait dengan paparan dan paparan kerja terhadap burung, kelelawar gua, dll.

Presentasi Klinis 

Spektrum infeksi jamur sangat luas. Ini berkisar dari infeksi kulit ringan hingga penyakit yang mengancam jiwa pada pasien “immunocompromised”. Pasien yang berisiko terkena penyakit jamur invasif adalah kelompok risiko berikut:

  1. Pasien HIV/AIDS
  2. Pasien menggunakan steroid dalam jangka masa panjang
  3. Pasien menggunakan ubatan immunosuppressive eg kemoterapi, biologiks (anti-TNF monoclonal Ab)
  4. Pasien yang telah menjalani pemindahan organ
  5. Pasien sindrom “immunodeficiency” kongenital
  6. Pasien dalam keadaan kritikal with “indwelling catheter”, central line untuk penggunaan antibiotic jangka masa panjang, nutrisi melalui intravenous dan lain-lain.

Jangkitan jamur:

  • Sekelompok jamur yang dikenal sebagai Dermtophytes menyebabkan infeksi yang melibatkan kulit dan kuku. Istilah awam unutuk dermatofitosis kulit adalah “cacing cincin” kerana munculnya cincin kemerahan pada kulit
  • Oral thrush mempengerahu mereka yang menggunakna antibiotic atau steroid berpanjangan
  • Vagina dan infeksi saluran kencing
  • Oral thrush juga boleh berkembang menjadi infeksi gastrointestinal, candida esophagitis, dll.

Yang tidak biasa, Candida dapat menyebabkan penyakit invasive yang mempengaruhi paru-paru, tulang, aliran darah dan saluran gastrointestinal. Pasien ini biasanya immunocompromised atau memiliki implant.

Dampak buruk kesehatan lainnya dari infeksi jamur meliputi:

  • Kolonisasi sinus paranasal
  • Sindrom hipersensitivitas atau “penyakit alergi”
  • Toksik/ efek iritan dan toksin jamur (mycotoxin): Aflatoksin dari Aspergillus telah dikaitkan dengan kanker hati
  • reaksi alergi seperti asma, rhinitis, pneumonitis hipersensitivitas dan rhinosinusitis alergi telah djelaskan
  • Bahaya kerja: pekerja lumbung terkena unsur jamur/ toksin yang menyebabkan sindrom toksik debu organik yang merupakan penyakit seperti flu
  • Invasi ke organ dalam seperti pneumonia, otak, hati dan limpa. Sebagian besar infeksi jamur invasive terjadi pada pasien yang immunocompromised. Jarang pasien yang dinyatakan sehat dapat mengembangkan infeksi jamur invasive kerana Cryptococcus (meningits, penyakit paru-paru), Histoplasma (penyakit paru-paru, kelenjar adrenal yang menyebabkan kegagalan adrenal, keterlibatan sumsum tulang belakang) Coccidioidomyces (meningitis), dll

Diagnosis

Biasanya penampilan “khas” dari sariawan dan kurap cukup untuk diagnosis klinis yang akan dilakukan oleh dokter. Infeksi jamur invasif akan memerlukan biopsi dan kultur jaringan. Tes serologis dan PCR juga tersedia untuk jamur tertentu yang secara klinis penting.

Pengobatan 

Pengobatannya sesuai dengan jenis jamur yang diidentifikasi dan tempat infeksi. Infeksi non-invasif umum diubati dengan aplikasi topikal (krim) dan suspensi oral (sariawan oral).
Obat oral yang umum digunakan adalah flukonazol, itrakonazol, vorikonazol dan posakonazol. Agen oral yang lebih lama, ketokonazol yang sering digunakan pada infeksi jamur di masa lalu sekarang dihindari karena kekhawatiran akan efek samping pada hati (hepatotoksisitas). Untuk infeksi jamur invasif berat, kita harus menggunakan formulasi intravena seperti liposomal amfoterisin B, echinocandins intravena (caspofungin, anidalufungin, micafungin) dan azol intravena (flukonazol, vorikonazol, posasonazol).

Pencegahan 

Secara umum untuk orang sehat, kita bisa mencegah infeksi jamur dengan menjaga kebersihan lingkungan dan lingkungan kita. Lingkungan hidup harus berventilasi baik, dengan sinar matahari yang memadai dan mencegah kelembaban dengan memperbaiki kebocoran dan mengendalikan kelembaban. Pasien immunocompromised terutama yang menjalani kemoterapi dan transplantasi, obat digunakan untuk “profilaksis” terhadap infeksi jamur invasif.

Untuk Membuat Temu Janji