Infeksi Pada Kehamilan

Definisi

Infeksi Periconceptual: bila infeksi maternal terjadi sekitar waktu pembuahan janin

Infeksi pada trimester pertama: bila infeksi maternal terjadi dari periode menstruasi terakhir hingga 13 minggu usia kehamilan

Trimester kedua: bila infeksi maternal terjadi antara 14-27 minggu usia kehamilan

Trimester ketiga: bila infeksi maternal terjadi antara usia kehamilan 28 minggu hingga pengiriman

Epidemiologi

Jika dibandingkan dengan wanita yang tidak hamil, wanita hamil lebih mudah terkena infeksi umum seperti influensa, infeksi saluran kencing dan infeksi yang kurang umum seperti Listeria (bakteri yang ditularkan melalui makanan) dan malaria (nyamuk ditanggung parasit).

Terdapat bukti bahwa wanita memiliki peningkatan keparahan penyakit ketika mereka punya infeksi tertentu selama masa kehamilan. Beberapa contoh adalah influensa, hepatitis E, pneumonia pneumokokus, cacar air dan gastroenteritis.

Mengapa wanita mengalami penyakit lebih parah ketika mereka sedang terinfeksi selama masa kehamilan? 
Kehamilan telah dipikir untuk menjadi “ keadaan imun diubah” meskipun tidak “keadaan immunocompromised”.

Ini telah dikaitkan dengan perubahan hormonal dan fisik yang terjadi selama kehamilan. Saat kehamilan berlanjut, kadar hormon wanita (seperti estradiol, progesteron) meningkat terus. Kadar hormon yang tinggi ini mengakibatkan efek imunosupresif pada sistem kekebalan tubuh. Interaksi antara hormon seks dan sistem kekebalan tubuh sangat kompleks dan multifaktorial. Banyak organ diperkirakan akan terpengaruh oleh perubahan ini. Secara umum, kadar inflamasi sitokin berkurang. Plasenta adalah situs imunologi yang aktif dan infeksi tertentu seperti listeria dan malaria memiliki “tropisme” dengan plasenta.

Perubahan fisik yang terjadi termasuk pembesaran rahim, penurunan volume paru-paru, stasis urin dan peningkatan beban kerja pada jantung.

Impak infeksi maternal pada janin

Salah satu keprihatinan utama infeksi selama kehamilan adalah impak pada janin tumbuh dan berkembang. Hal ini dapat mengakibatkan distres pada janin dengan persalinan awal dan bahkan kematian janin dari keguguran. Hal ini juga dapat mempengaruhi perkembangan janin. Beberapa efek nonchromosomal dapat dikategorikan sebagai:

  • Cacat tabung saraf (Neural tube defects)
  • Pengurangan anggota badan
  • Hidrosefalus (Hydrocephalus)
  • Cacat jantung bawaan (Congenital heart defects)
  • Bibir sumbing
  • Kerusakan saluran pencernaan

Impak dari infeksi yang tidak diobati pada ibu

Infeksi yang tidak diobati atau tidak terdiagnosis pada ibu juga dapat mengakibatkan hasil maternal yang merugikan. Contoh yang umum adalah infeksi saluran kencing pada kehamilan. Jika tidak diobati atau tidak dirawat dengan sepenuhnya, ini dapat mengakibatkan konsekuensi jangka panjang bagi si ibu – seperti penyakit ginjal di masa depan, kerusakan ginjal, dan lain-lain. Infeksi maternal dan sepsis dapat memberi impak pada perkembangan janin. Jika tidak diobati, infeksi seperti tuberkulosis – kontak dekat selama periode menyusui akan menimbulkan risiko infeksi pada bayi baru lahir.

Klinis

Infeksi maternal: pasien mungkin memiliki pengaduan demam tipikal, kedinginan dan gejala yang difokuskan pada situs infeksi. Pada infeksi asimtomatik, wanita yang terinfeksi tetapi tidak memiliki gejala yang signifikan. Infeksi ini didiagnosis hanya ketika mereka menjalani antenatal skrining tes darah.

Infeksi janin dapat bermanifestasi sebagai pertumbuhan miskin atau pertumbuhan abnormalitas pada rutin ultrasound. Beberapa infeksi janin mengakibatkan persalinan awal, keguguran (kejadian abortus spontan) dan kematian janin.

Diagnosis

Diagnosis infeksi maternal biasanya melibatkan tes darah dan spesimen sampel yang diperoleh dari situs infeksi. Interpretasi serologi maternal dan kencan waktu infeksi seringkali sulit. Sinar-X standar dihindari dan pemeriksaan ultrasonografi (jika perlu) biasanya digunakan.

Diagnosis infeksi janin akan melibatkan pemeriksaan ultrasound terhadap kerusakan anatomi dan pengambilan sampel langsung dari janin (cairan ketuban dan / atau pengambilan sampel darah janin).

Pengobatan dan Pengelolaan

Detail rekomendasi pengobatan berada di luar ruang lingkup dalam penulisan pendek ini dan harus bersifat individual sesuai dengan jenis infeksi dan periode kehamilan. Cukuplah untuk menyatakan bahwa dimana ada agen antimikroba yang dapat diberikan dengan selamat pada kehamilan, itu harus dilembagakan dengan segera setelah diagnosis jelas. Kadang-kadang, agen ini diadministrasikan untuk pengobatan ibu dan janin. Jika infeksi janin dikonfirmasi oleh pengambilan sampel janin, aborsi terapeutik kadang-kadang dipertimbangkan oleh orang tua.

Untuk Membuat Temu Janji