Infeksi Tropis

Kata-kata Permulaan

Infeksi tropis adalah infeksi yang “terdapat” di daerah tropis yang berada pada kira-kira 23 derajat garis lintang di kedua sisi khatulistiwa (Antara tropik Kanker dan tropik Capricorn). Infeksi ini berkembang di lingkungan lembab yang hangat di wilayah ini. Dengan meningkatnya perjalanan dan pemanasan global, infeksi ini berkembang baik ke utara maupun selatan.

Epidemiologi

Infeksi tropis endemik di daerah tropis. Laporan morbiditas / mortalitas penyakit bervariasi dari satu negara ke negara, dengan cakupan tambal sulam di wilayah terbelakang dan pelaporan yang lebih baik di negara-negara maju seperti Singapura. Pelancong barat ke daerah tropis paling berisiko karena mereka tidak memiliki kekebalan terhadap sebagian besar infeksi ini. Terkadang, para pelancong mewujudkannya dengan gejala hanya saat mereka kembali ke negara asal mereka. Ketika mereka membawa pulang “penyakit tropis”, dokter di negara asal mereka mungkin tidak terbiasa dengan presentasi klinis, dan menemukan kesulitan untuk mendiagnosis dan mengobati penyakit ini. Contohnya adalah malaria, demam berdarah dan penyakit diare tropis. Penyakit spesifik tergolong dalam “Jenis Infeksi” di situs ini.

Presentasi klinis 

Infeksi tropis umum yang kita lihat dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

  1. Penyakit bawaan makanan: Diare infeksius akibat bakteri, virus dan parasit. Banyak dari infeksi ini tidak terbatas pada daerah tropis namun iklim di daerah tropis menjadi predisposisi pembusukan kontaminasi pangan dan bakteri yang tersimpan. Bagi kebanyakan pelancong, tipus, paratyphoid, disentri basil dan disentri amuba, dilaporkan dengan baik dari negara-negara berkembang
  2. Penyakit yang bertular melalui serangga: Demam Berdarah, Zika, Chikungunya, malaria adalah penyakit nyamuk yang endemik di daerah tropis. Penyakit nyamuk lainnya termasuk Demam Kuning, Encephalitis B Jepang, Filariasis, dan lain-lain. Penyakit lain seperti scrub typhus dan tifus endemik berhubungan dengan tungau shiga (scrub) dan kutu tikus (murine atau endemik). Di negara tertentu, leishmaniasis ditanggung oleh “sandflies” (Afrika, India, Spanyol, Italia) dan African Sleeping Illness (Trypanosomiasis) ditanggung oleh lalat tsetse
  3. Penyakit yang ditularkan melalui air: Leptospirosis dapat diperoleh dari air payau yang terkontaminasi oleh urine tikus dan merupakan penyakit sistemik yang serius yang dapat menyebabkan kegagalan multi-organ dan kematian. Bilharziasis diperoleh dari berenang di danau air tawar yang terkontaminasi (Danau Malawi yang endemik), kondisi ini merupakan predisposisi kanker kandung kemih. Minum air yang terkontaminasi dapat menyebabkan infeksi seperti pada Cryptosporidiosis dan Giardiasis, amoebiasis, dan sebagainya. Hepatitis A juga merupakan penyakit bawaan air tetapi lebih banyak orang mengetahuinya sebagai penyakit bawaan makanan karena virus ini terkonsentrasi pada pengumpan filter seperti tiram dan kerang di perairan yang terkontaminasi
  4. Penyakit di udara yang lebih umum di daerah tropis termasuk meningitis meningokokus (di Afrika & Arab Saudi selama ziarah) serta tuberculosis dari kontak di daerah ramai
  5. Penyakit parasit dapat diperoleh dari konsumsi air, makanan yang terkontaminasi atau kerana kebersihan yang buruk. Hindari mengonsumsi makanan atau salad mentah di negara berkembang dan hanya minum air minral dalam botol kemasan. Di daerah pendesaan, seseorang bahkan mungkin harus menyikat gigi dengan air kemasan

Diagnosis

Jenis tes yang dilakukan tergantung pada pathogen yang dicurigai. Untuk kasus demam, biasanya kita harus melakukan kultur darah dan film darah untuk parasite makaria. Tes lain yang biasa dilakukan meliputi:

  • Pemeriksaan najis dan uji multipleks PCR untuk mendeteksi pathogen
  • Tes urin dan tinja untuk parasite
  • Tes serologi untuk pathogen virus, tifus dan parasite
  • CT scan perut misalnya untuk mencari abses hati
  • Pemindaian otak untuk meningitis dan tusukan lumbal untuk pemeriksaan cairan serebrospinal

Pengobatan 

Pengobatan tergantung pada diagnosis. Sebagian besar penyakit virus tidak dapat diobati dan akan berjalan dengan sendirinya. Infeksi bakteri diobati dengan antibiotic berdasarkan jenis dan lokasi infeksi. Infeksi parasite akan memerlukan penggunaan zat anti-parasit tertentu.

Pencegahan 

Secara umum, perhatian terhadap makanan sehat dan kebersihan pribadi akan membantu mencegah sebagian besar infeksi tropis. Ada vaksinasi yang tersedia untuk mencegah penyakit seperti Hepatits A, B, Japanese B ensefalitis, demam kuning, tifoid, kolera, meningitis, influenza, dll.

Obat untuk mencegah malaria tersedia jika perjalanan membawa anada ke daerah malaria.

Untuk Membuat Temu Janji