Penyakit Menular Seksual (STD)

Informasi Latar Belakang:

Penyakit menular seksual adalah penyakit-penyakit yang ditularkan melalui hubungan seksual dengan pasangan yang terinfeksi. Hubungan seksual termasuk oral seks serta seks dubur kelamin. Ini juga termasuk mereka yang ditularkan melalui kontak dekat (kulit dengan kulit) misalnya kudis, kutu kemaluan, kutil, dll. Ada juga STD ditransmisikan melalui rute lain misalnya ibu ke anak, intravena melalui jarum berkongsi sama yang terkontaminasi (HIV, sifilis, hepatitis B) dan sangat jarang melalui terkontaminasi darah dan produk darah transfusi atau transplantasi organ / pemindahan kulit.

Epidemiologi:

Pada akhir tahun 2012, top 5 STD di Singapura adalah:

  • Klamidia
  • Sifilis
  • Gonorea
  • Kutil kelamin (genital warts)
  • Kelamin sinanga (genital herpes)

Penemuan ini merepresentasikan hanya kasus-kasus yang telah dinotifikasi, yang mana hanya merupakan sebilangan kecil karena banyak pasien mendapatkan perawatan di klinik swasta dan tidak selalu diberitahu.

Klinis:

Gejala STD dapat meliputi:

  • Debit kelamin (vagina pada wanita, uretra pada laki-laki)
  • Dysuria (sakit ketika buang air kecil)
  • Ulkus pada kelamin atau luka
  • Pangkal paha nodus limfa pembengkakan
  • Alat kelamin lecet / ruam / pertumbuhan
  • Deman, ruam, nodus limfa pembengkakan dan sakit sendi (misalnya sifilis sekunder, gonorea diseminata)
  • Sakit panggul pada wanita (penyakit inflamasi panggul)
  • Pembengkakan testis / inflamasi prostat (Orkitis / prostatitis pada laki-laki)

Periode inkubasi adalah yang pertama antara infeksi dan gejala awal yang dapat bervariasi dari dua hari sampai berminggu-minggu tergantung pada jenis infeksi.

Tidak semua STD dapat didiagnosis dengan tes darah. Umumnya, STD seperti HIV, hepatitis B dan sifilis terbaiknya didiagnosis dengan tes darah. Mereka yang menampilkan dengan kesakitan genital atau debit paling terbaik didiagnosis dengan kultur debit, mengambil swab endoserviks (wanita) atau uretra swab (laki-laki). Beberapa tes darah untuk antibodi dapat memberitahu anda jika anda telah terinfeksi sebelumnya tapi tidak dapat digunakan untuk mendiagnosis infeksi akut.

Pencegahan yang tersedia untuk STD yang tertentu, misalnya Hepatitis B dapat dicegah secara efektif dengan imunisasi, HPV (Human Papilloma Virus) dengan vaksinasi HPV.

Untuk penyakit STD yang lain, satu-satunya pencegahan mutlak adalah pemantangan. Pemakaian kondom memberikan perlindungan dekat dengan 100% asalkan digunakan secara benar.

Pengobatan: 

STD dirawat sesuai dengan jenis infeksi misalnya:

  • Sifilis biasanya diobati dengan suntikan penisilin
  • Gonorea biasanya diobati dengan suntikan intramuskular dan kadang-kadang pil
  • Kelamin sinanga(genital herpes) diobati dengan obat anti-virus misalnya Valtrex
  • Kutil kelamin dapat diobati dengan krim, pembedahan, elektrokauter, nitrogen cair atau laser
  • Klamidia biasanya diobati dengan salah satu obat Azitromisin atau Doxycycline

Dalam perawatan STD, penyaringan dan pengobatan pasangan adalah sangat penting. Kadang-kadang, kita harus melakukan tes penyembuhan sebelum mereka dapat kembali melakukan aktivitas seksual yang normal.

Poin Catatan:

Beberapa mitos & kekeliruan yang terkait dengan STD antara lain:
  • STD dapat ditransmisikan melalui kursi toilet, berbagi makanan dan jabat tangan.
    Fakta: STD hanya dapat ditransmisikan melalui hubungan seksual
  • STD dapat diwariskan dari orang tua anda dan akan mempengaruhi semua generasi masa depan. Fakta: STD tidak diwariskan dari generasi ke
    generasi. Namun, ibu yang terinfeksi yang tidak diobati dapat menginfeksi bayinya melalui rute plasenta atau saat kelahiran /
    persalinan
  • Warga bisa mendapatkan STD hanya satu pada satu waktu Fakta: Sejak STD ditransmisikan melalui rute yang sama, itu tidak jarang untuk
    mendapatkan lebih dari satu STD pada suatu waktu.
  • STD setelah dinotifikasikan akan cetak tanda hitam pada anda Fakta: STD akan dinotifikasi hanya untuk alasan statistik, kadang-kadang,
    itu untuk pelacakan kontak terutama ketika ia melibatkan pekerja seks komersial. Hal ini untuk mencegah transmisi lebih lanjut ke klien lain.

Untuk Membuat Temu Janji