2018

BERTEMU PARA SPESIALIS PENYAKIT MENULAR UNTUK VIV (VERY IMPORTANT VIRUS)

12th May 2018 – Bertemu Para Spesialis Penyakit Menular Untuk VIV (Very Important Virus) 

Sekitar 130 dokter keluarga dan perawat dari Rumah Sakit Parkway menghadiri “Bertemu Para Spesialis Penyakit Menular untuk VIV” di Regent Hotel pada 12th May 2018.

Dr Lui Hock Foong, gastroenterologist di H F Lui Digestive & Liver Klinik, memulai dengan gambaran ikhtisar HBV. Dari 2 bilyun orang dengan infeksi HBV di masa lalu dan sekarang, 250 juta memiliki HBV parah dan hingga 800,000 kematian setiap tahunnya.

Dr Lui membagi ceramahnya ke bidang-bidang berikut:

–  Apa yang baru dalam diagnosa – membandingkan MR elastography vs Fibroscan untuk penilaian fibrosis non invasive

– Apa yang baru dalam vaksinasi – dia membahas manajemen non-responden vaksin HBV

– Apa yang baru dalam surveilans kanker hati – dia menguraikan cara pengawasan

– Apa yang baru dalam serologi – dia menguraikan tentang HBsAg Kuantitatif

–  Apa yang baru dalam pengobatan infeksi HBV?

Ceramah Dr Wong Sin Yew adalah pada Diagnostik Viral. Dia memberikan pembaruan pada revolusi dalam diagnosatik viral untuk 5 tahun terakhir menggunakan PCR dan seluruh sekuensing genom (WGS). Dr Wong membincangkan pertemuan dari studi “EPIC” dan menekankan peranan infeksi virus pneumonia diperoleh komunitas (CAP) pada orang dewasa. Dia kemudian memperbincangkan Pengujian Sindrom dalam sindrom penyakit menular yang lain menggunakan PCR Multipleks. Dalam manajemen infeksi virus kronis seperti HIV, HCV dan HBV, penekanan viral load dengan antivirus yang tepat telah digunakan sebagai penanda pengganti untuk manfaat sisa hidup, pengurangan risiko kanker, mengurangi morbiditas dan risiko transmisi. Di bidang kesehatan masyarakat, WGS dikenali sebagai alat vital dan telah digunakkan untuk penyelidikan wabah virus dan bakteri. Di antara topik pada diagnostik viral, Dr Wong memberikan studi kasus untuk mengilustrasikan poin pengajaran.

Dr Lee Tau Hong, Konsultan di Departemen Penyakit Menular, Rumah Sakit Tan Tock Seng berbicara mengenai topik infeksi virus Hepatitis C di Singapura dan peranan Antivirus Bertindak Langsung (DAA). Dalam ceramahnya, ia membincangkan hal-hal berikut:

  • Dasar-dasar HCV: virus RNA yang positif dan terdampar dengan 7 genotipe teridentifikasi, penularannya adalah darah / produk darah yang terkontaminasi, kontak seksual dan rute vertikal (ibu ke anak)
  • Beban global Hepatitis C – mempengaruhi 180 juta, penyebab utama hepatitis, sirosis, dan kanker hati dan indikasi utama untuk transplantasi hati di dunia Barat
  • Situasi di Singapura – Prevalensi infeksi hepatitis C di Singapura belum diteliti dengan baik. Pengguna obat-obatan intravena menyumbang proporsi orang signifikan dengan hepatitis C kronis
  • Riwayat alami infeksi hepatitis C – Infeksi akut ringan dan jarang didiagnosis
  • Transisi ke infeksi kronis biasanya subklinis, Risiko sirosis meningkat dengan durasi infeksi yang lebih lama, usia yang lebih tua pada saat terpapar seks pria, koinfeksi HBV atau HIV dan konsumsi alkohol setiap hari
  • Sejarah strategi pengobatan – era pra-DAA – tonggak sejarah dalam penelitian dan pengobatan HCV Kemajuan berikutnya dalam pengobatan
  • Era agen antivirus bertindak langsung – Dia menjelaskan tingkat SVR dari berbagai rejimen pengobatan
  • Arah masa depan – Beberapa rejimen yang efektif tersedia untuk pengobatan HCV, dengan beberapa yang rejimen pan-genotypic. Dengan keberhasilan rejimen saat ini, hanya ada beberapa obat baru di dalam pipa saluran dan beberapa perusahaan farmasi telah menghentikan R & D senyawa baru

Dr Lam Mun San, memperbincangkan topik Pencegahan HIV & peranan profilaksis pra eksposur (PrEP). Dia berbicara tentang uji coba vaksin HIV baru-baru ini, dasar pemikiran dan motivasi untuk pencarian vaksin, dan tantangan dalam mengembangkan vaksin HIV. Dia juga menjelaskan bahwa perawatan ART adalah strategi pencegahan HIV yang penting dan mengulangi tujuan UNAIDS “90-90-90” pada tahun 2020, “95-95-95” pada tahun 2030 dan transmisi nol pada tahun 2030.

Untuk PrEP, Dr Lam membincangkan pengurangan pesat insidensi HIV setelah pengenalan PrEP dalam beberapa penelitian. Dia membandingkan Pre-versus Posteksposur Prophylaxis dan data efikasi terbaru untuk PrEP. Dia juga memasukkan panduan CDC tentang rekomendasi PrEP, rejimen yang digunakan, dan beberapa kekhawatiran yang muncul dengan PrEP. Dr Lam menyimpulkan bahwa penelitian baru-baru ini telah memungkinkan kita untuk memahami virus dengan lebih baik dan kita semakin dekat untuk mencapai “pemberantasan” dan “menyembuhkan”. Dia meramalkan akan ada vaksin yang efektif dalam 10 tahun ke depan.

Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada 2 pembicara tamu kami, Dr. Lui dan Dr Lee, yang telah memberikan ceramah yang bagus di seminar dan untuk terlibat dengan baik dengan para peserta pengobatan keluarga kami. Kami juga ingin mengucapkan terima kasih kepada sponsor kami, DCH Auriga dalam membantu mengkoordinasi dan menyediakan sokongan logistik untuk seminar kami.

Post a comment