2018

Seminar Bertemu Spesialis Penyakit Menular Tentang Pembaruan HIV 2018: Di Mana Garis Akhir?

18th Augustus 2018

Hampir 160 dokter keluarga dan profesional perawatan kesehatan lainnya (perawat dan dokter gigi) menghadiri Seminar 2018 yang ketiga “Bertemu Spesialis Penyakit Menular” di Regent Hotel Ballroom. Seminar itu diberi judul “Pembaruan HIV 2018: Di mana Garis Akhir?”

Selepas ucapan Dr Wong Sin Yew menyambut para peserta, Dr Lam memulai ceramahnya dan memberikan pembaruan dari Konferensi AIDS Internasional ke-22 yang diadakan di Amsterdam dari 23-27 Juli 2018.

Dr Lam meliputi bidang-bidang berikut dari Konferensi AIDS Internasional baru-baru ini:

  • Wawasan ke dalam Epidemiologi Saat Ini:
    a. Target WHO 90-90-90 dan sejauh mana kita mencapai angka-angka ini pada tahun 2020
    b. Jumlah infeksi HIV baru dan kematian terkait AIDS secara global
  • Inovasi dalam pengobatan HIV dan ko-infeksi:
    a. TB tetap menjadi penyebab utama kematian di antara orang yang hidup dengan HIV
    b. Inovasi dalam terapi Anti-retroviral (ART), terutama di “era integrase inhibitor”, penggunaan 2 rejimen obat (studi GEMINI), penggunaan agen yang bekerja lebih lama, pengobatan antibodi penawar secara luas dan pembaruan pada Hepatitis C dan Pengobatan TB
  • PrEP: Pelajaran yang diambil dari implementasi – dia membahas data baru yang mendukung penggunaan PrEP dalam mengurangi transmisi
  • Kemajuan dalam vaksin HIV, imunoterapi dan penelitian penyembuhan

Dr Wong membahas status pengobatan HIV saat ini. Dia menyoroti fokus utama ART pada tahun 2018, panduan pengobatan ART terbaru yang diterbitkan oleh IAS, AS, rejimen ART awal dengan integrase inhibitor (InSTI) dan rejimen Non-InSTI lainnya.

Di antara menyajikan beberapa studi kasus, Dr Wong menghabiskan beberapa waktu untuk membahas berbagai rejimen ART yang direkomendasikan untuk Wanita Usia subur, koinfeksi HBV / HCV dan alasan untuk terapi peralihan pada penekanan virus. Dia juga berbicara tentang pendekatan pengobatan untuk Kegagalan Virologi dan mengakhiri ceramahnya tentang wawasan dalam arah ART di masa mendatang.

Dr Ray Lin, Associate Consultant di National Center for Infectious Diseases (NCID), TTSH berbicara tentang “Diagnosis HIV yang terlambat dan AIDS di Singapura”.

Dia mempresentasikan studi kasus dan peserta menggunakan sistem voting online untuk menjawab pertanyaan terkait dengan kasus yang disajikan. Dr Lin kemudian berbicara tentang tren presenter akhir secara global dan juga di Singapura. Dia membahas faktor-faktor risiko, alasan yang mungkin, implikasi dan konsekuensi untuk presentasi terlambat dari infeksi HIV. Akhirnya, ia menambahkan bahwa perbaikan umur panjang adalah yang terbesar bagi mereka yang hadir dan memulai ART lebih awal.

Pembicara terakhir kami, Prof Roy Chan, Konsultan Senior & Penasihat Medis, National Skin Centre dan Presiden untuk Aksi untuk AIDS, berbicara tentang PrEP dan bagaimana itu dapat digunakan untuk mengurangi penularan HIV. Dia meliputi bidang-bidang berikut:

  • Revolusi pencegahan HIV termasuk penggunaan PrEP
  • Kemanjurannya dan dampak potensial dari PrEP

Prof Chan juga menekankan bahwa itu tidak cukup untuk “membuang” terapi PrEP. Sama pentingnya untuk mengelola ekspektasi pengeluaran, mengurangi hambatan, meningkatkan kesadaran, meningkatkan kejelasan dalam kebijakan dan juga mengembangkan strategi baru untuk mencegah semua IMS.

Dia menekankan bahwa dalam dekade terakhir epidemi HIV ini, penelitian tentang pengobatan sebagai pencegahan & PrEP telah secara signifikan meningkatkan perjuangan melawan HIV. Dia menyimpulkan dengan menyatakan bahwa jika kita mampu menerapkannya dengan baik, kita dapat secara nyata mengurangi jumlah infeksi HIV baru dan mematikan epidemi HIV lebih awal.

Umpan balik oleh para peserta adalah bahwa mereka memiliki informatif yang baik tentang infeksi HIV biarpun memiliki sesi setengah hari.

Selain mengucapkan terima kasih kepada pembicara tamu kami, kami juga berterima kasih kepada sponsor dan co-organizer kami, Janssen untuk memungkinkan bagi 160 peserta kami untuk menghadiri seminar yang menarik dan informatif ini. Terima kasih sekali lagi kepada semua orang yang terlibat.

.

Post a comment